Hidup tidak sendiri

Manusia tidak bisa hidup sendiri, begitupun dengan keyakinan kita terhadap agama orang lain yang harus dihormati.

Hidup harus ada tujuan

Di dunia kita hanya sementara, tujuan paling utama adalah ketika kembali kepadaNya dengan membawa ridhoNya.

Hidup tidak lepas dari alam

Meski secara kodrati manusia itu ciptaan yang paling sempurna.. tetapi tetap kecil diantara anugrah alam ciptanNya.

Hidup penuh Perjuangan

Hidup selalu lekat dengan perjuangan, ada riak, ombak dan batu karang yang harus dilewati... Semangat harus dikobarkan untuk mencapai tujuan

Hidup itu memberi manfaat

Sebaik-baik manusia adalah yang peling memberi manfaat kepada sesamanya....

October 4, 2010

Ayah, Anak dan Keledainya

Mungkin legenda tentang Ayah, Anak dan Keledainya sudah sering kita dengar dan kita baca dari banyak media, tidaklah buruk jika saya sedikit mengulang lagi. Pernah saya sampaikan juga di beberapa kesempatan untuk memberikan motivasi, utamanya dalam mensikapi kritikan orang lain, walaupun seringkali saya sendiri sulit menata hati ini.


Ayah, Anak dan Keledainya.


Suatu waktu ada seorang ayah bersama anaknya menunggangi seekor keledai ketika akan pulang kerumah setelah bepergian, perjalanan mereka ini lumayan jauh dan mereka harus melintasi beberapa kota.

Kota Pertama
Mereka bertiga masuk dan melintasi kota pertama dengan ayah dan anak bersama-sama menunggangi keledainya.
Berkata salah satu penduduk setempat: "Hei apakah ayah dan anak itu tidak merasa kasihan dengan keledainya?! keledai itu ditumpangi dua orang. Lihat betapa lelahnya keledai itu."

Mendengar perkataan-perkataan penduduk setempat itu membuat ayah dan anak ini berpikir, maka kemudian mereka bersepakat untuk merubah posisi. sang ayah berjalan dan sang anak duduk di atas keledai.

Kota Kedua
Ketika mereka melintasi kota kedua dengan ayah berjalan dan sang anak duduk di atas keledainya.
Berkata penduduk di kota kedua: "Hei, lihat.. Durhaka sekali anak itu, membiarkan ayahnya berjalan sedangkan anak itu dengan nyaman duduk di atas keledai"
Kemudian sang ayah dan anak ini bereaksi kembali atas ucapan-ucapan penduduk setempat. Mereka kembali merubah posisi, sang ayah kini berada di atas keledai, dan sang anak berjalan sambil menuntun keledainya.

Kota Ketiga
Ketika memasuki kota ketiga berkata penduduk di kota ketiga: " Hei, lihat... orang tua itu tidak tahu malu, membiarkan anaknya berjalan sedangkan ia duduk dengan nyaman di atas keledai"

Ya seperti yang kita pikirkan maka mereka kembali merubah posisi, kali ini sang ayah dan anak itu tidak menaiki dan hanya menuntun keledainya.

Kota Keempat
Berkata penduduk di kota keempat: " Hei, lihat.. betapa bodohnya ayah dan anak itu, mereka memiliki keledai tetapi tidak ditungganginya"


Iktibar (pelajaran) yang dapat kita petik dari kisah legenda tersebut adalah:

  1. Di setiap daerah/kota, memiliki nilai kebenarannya masing-masing, kita harus mengakui bahwa kebenaran manusia itu tidak bersifat mutlak, begitu banyak perbedaan yang kerap terjadi dalam kehidupan kita. Benar-salah bisa sangat tipis tergantung dari sudut mana kita melihat dan siapa yang melihatnya. Kebenaran sejati hanya milik Gusti Allah.
  2. Terkadang kita tidak perlu memperdulikan orang lain jika kita sudah yakin akan diri kita sendiri, Memang pendapat orang lain perlu kita dengarkan namun bukan berarti setiap pendapat mereka harus membuat kita berubah tanpa berpikir panjang terlebih dahulu.
Share:

October 1, 2010

Air dan pohon

Air dan pohon

dulu, ketika masih SD atau bahakn TK mungkin
bisa jadi kita pernah bertanya kepada Guru guru kita
atau bahkan mungkin Guru guru kitalah yang menerangkan kepada kita
kenapa di satu tempat jarang pohon tumbuh, tumbuhannya kecil, gersang
tapi di lain tempat tumbuhannay lebat, banayak pohon dan besar besar
serta beraneka ragam
jawabannya mungkin bisa disimpulkan bahwa daerah yang palign dekat kepada
air,
maka didaerah itu pasti akan banyak pohon pohon tumbuh
semakin beraneka ragam pohonnya,
sebaliknya semakin jauh ia dari air atau semakin sedikti mendapat air
semakin kering dan sedikitlah pohon tumbuh disana ..
guru saya pernah bilang,
kalau kamu pengen jadi orang baik .. carilah lingkungan yang baik,
dekatilah dan berkawanlah dengan orang orang yang baik ..
semakin dekat sebuah pohon dengan air, semakin subur ia
semakin banyak bergaul dengan lingkungan dan orang orang baik, semakin baik
ia ..
seorang ulama bilang bahwa berkawan dengan orang orang sholeh
adalah salah satu cara/obat mujarab supaya kit abisa ikut sholeh
Rasul saw dalam sebuah hadist mengatakan bahwa agama seseorang adalah
agama temannya (emngikuti temannya)
lalu bagaimana seadainya kita adalah air ? bukan pohon ?
ya, jadilah air yang bergerak dan mengalir ..
yang bisa menyuburkan orang lain,
karena kalau diam, bisa jadi air itu akan menggenang, di tempati nyamuk
tidak berguna, bahkan bisa jadi bau dan sarang penyakit ...
Share:

Tentang Saya

Hanya seorang manusia pada umumnya yang lagi banyak belajar tentang teknologi informasi, pernah kuliah di em em ugm kebetulan ngambil konsentrasi e-biz seputar TI lah. Saat ini lagi nyangkul di sebuah pts di Jogja dan aktif di berbagai forum dan milis teknologi informasi.

Recent Comments

Followers

Comments

Follow by Email

Subscribe to our email newsletter.

BTemplates.com

Blogroll

About

Tags 2

Recent Posts